time 2 days yang lalu di topik #Hamil,Tips

Bahaya Kehamilan Ektopik dan Pengobatannya

Advertisement

Bahaya Kehamilan Ektopik dan Pengobatannyawww.Ciri2OrangHamil.com, Kehamilan ektopik atau hamil di luar kandungan adalah kasus dimana telur dibuahi dan ditanamkan di luar rahim. Kegagalan untuk mendeteksi dan mengobati pada waktunya dapat menyebabkan ketidaksuburan, bahkan kematian.

Ovarium dan rahim bergabung bersama oleh saluran telur. Telur setelah pembuahan akan mengikuti tabung ke ovarium. Jika Anda memiliki masalah, telur mungkin terjebak dalam tabung dan mengembangkan kehamilan ektopik. Selain itu, lokasi yang paling umum adalah ovarium, rongga perut atau leher rahim. Kehamilan ektopik harus diobati dengan obat-obatan atau pembedahan yang jika tidak akan berdampak langsung pada kehidupan ibu.

Gejala kehamilan ektopik (Hamil di Luar Kandungan)

Bahaya Kehamilan ektopik dan pengobatannya

Gejala kehamilan ektopik biasanya muncul dari minggu ke 4 sampai minggu ke 12 kehamilan. Kebanyakan wanita tidak memiliki ciri-ciri kehamilan ektopik tertentu sampai pencitraan ultrasound atau kelainan lainnya terjadi.

Advertisement
  • Perdarahan misvi: Selama kehamilan, pendarahan pada misvi biasa terjadi, sehingga ibu sering menjadi bingung. Jadi Anda perlu ke dokter lebih awal untuk mendapatkan konsultasi dan konsultasi.
  • Nyeri perut: Ini adalah perkembangan mendadak atau bertahap dan bisa bertahan lama. Anda merasakan sakit di perut bagian bawah dan nyeri di samping.
  • Bahu: Rasa sakit yang tidak normal yang dimulai dari bahu sampai lengan bisa menjadi tanda bahwa kehamilan ektopik dimulai.

Resiko kehamilan ektopik

Bahu bisa menjadi tanda peringatan kehamilan ektopik

  • Tidak nyaman saat pergi ke toilet: Mengencingi atau buang air besar semua merasa tidak nyaman, atau bahkan diare.
  • Kelelahan, pingsan: Kehamilan ektopik berkembang, menyebabkan kerusakan dan harus segera dibawa ke rumah sakit. Ibu akan mengalami nyeri mendadak dan parah di perut, pusing, hipotensi akibat kehilangan darah yang berlebihan.

Metode pengobatan Hamil Ektopik

Bergantung pada perkembangan kehamilan ektopik dan kondisi kesehatan Anda, Anda harus memilih pengobatan yang tepat.

  • Pembedahan: Sebagian besar kehamilan ektopik dioperasi untuk menghilangkan plasenta sebelum tumbuh terlalu besar untuk menghindari konsekuensi yang lebih serius.
  • Terapi obat: Jika kehamilan ektopik terdeteksi dini, penggunaan obat ini efektif. Metotreksat digunakan untuk mencegah perkembangan plasenta abnormal. Setelah minum metotreksat minimal 3 bulan, Anda mungkin hamil lagi karena dapat mempengaruhi perkembangan janin.
  • Metode konservasi: Pembedahan adalah untuk menghilangkan kehamilan ektopik namun tetap mempertahankan saluran tuba. Hal ini untuk melestarikan tuba fallopi yang akan membuat kehamilan berikutnya menjadi lebih baik. (Jika kehamilan ektopik belum pecah, jika pecah, tabung harus dilepas)

Kehamilan setelah perawatan kehamilan ektopik

Wanita yang memiliki kehamilan ektopik setelah perawatan kemungkinan besar dapat hamil lagi, walaupun mereka telah kehilangan salah satu saluran tuba. Namun, untuk mendapatkan kehamilan yang sehat, Anda memerlukan saran, tindak lanjut dan perawatan khusus dari dokter Anda.

Advertisement
Tolong NonAktifkan Fitur ADBLOCK di Browser Anda Untuk dapat membaca Artikel-Artikel di Ciri2Oranghamil.com - Terima Kasih
Refresh